Yang Kentut adalah Pantat, Mengapa yang Dibasuh dalam Wudlu adalah Wajah, Tangan, Kaki?










KENTUT, HAJAT BESAR ATAU KENCING, KELUAR DARI KUBUL DAN DUBUR. KENAPA SAAT WUDHU' YANG DIBASUH DAN DIUSAP KOK DI WAJAH DAN SETERUSNYA? BUKAN DI TEMPAT KELUARNYA KENTUT?


INI PENJELASAN KH. SHOLEH DARAT


Oleh : M. In'amuzzahidin






Orang yang kencing, berak, atau kentut, menjadi batal wudlu'nya. Dan jika akan melakukan shalat, ia wajib berwudlu', bukan mandi janabah. Hal ini, sebagaimana dijelaskan oleh Kyai Sholeh Darat, karena orang bisa kencing, kentut atau berak, disebabkan oleh makanan dan minuman yang masuk ke mulutnya. Sedangkan untuk mendapatkan makanan dan minuman, seseorang harus berkerja terlebih dahulu. Saat bekerja, seseorang menggunakan kedua tangannya, kedua kakinya, juga menggunakan wajah dan kepalanya. Karenanya, bagi yang berhadats kecil wajib berwudlu', dengan membasuh atau mengusap anggota wudlu'nya, yang digunakan bekerja dan menghasilkan makanan dan minuman.






Kyai Sholeh Darat berkata :


"lan ora koyo mengkono-mengkono baul ghoith. Mongko sarehne ono baul ghoith iku metune sangking gauto ingkang maklum. Lan iyo iku qubul lan dubur. Ono dene ashale mlebune iyo marang anggota ingkang maklum lan iyo iku mangan nginum. Lan anane bisa mangan nginum iku sangking kasabe tangan loro, lan kasabe sikil loro. Mengkono iku mesti kudu kelawan rahi lan sirah. Mongko sarehno mengkono mongko dadi wajib masuhi anggota kang makhsus saking labete kang metu. Lan iya iku masuhi qubuk lan dubur. Lan lamun karep marang shalat mangka wajib masuhi anggota kang papat kang dadi sebabe ngetoake suwiji-wiji. Mongko mengkono ikulah hikmahe anane wajib wudlu'.


(Muhammad Shâlih ibn 'Umar, Hâdzihî Kitâb Lathâ'if al-Thahârah, hlm. 11)


wallahu a'lam bish shawab






Semarang, 2 Januari 2018


By :KOPISODA (Komunitas Pecinta Kyai Sholeh Darat)


AJISELERA (Pengajian Selasa Sore Kyai Sholeh Darat) NURUL HIDAYAH Pedurungan Lor Semarang

0 komentar: